Posts Tagged ‘Berita’

Dimuat di Harian Seputar Indoensia -1 December 2011
MARK CANNING
Duta Besar Inggris untuk Indonesia
PDF Print
Saat ini delegasi dari Pemerintah Indonesia akan berpartisipasi dalam salah satu pertemuan tahunan perubahan iklim paling penting sedunia, Konferensi Ke-17 (COP), di Durban Afrika Selatan.

Kata “konferensi” di sini tidak diartikan sebagai “pertemuan”,tetapi lebih pada sebuah “perkumpulan”,dalam hal ini perkumpulan 194 negara dan Indonesia memainkan peran utama. COP adalah badan tertinggi dari United Nations Framework Convention on Climate Change(UNFCCC) dengan pertemuan sekali dalam setahun untuk meninjau kemajuan di lapangan. Pertemuan-pertemuan ini terkesan sangat teknis dan membosankan,tetapi pertemuan ini membahas isu yang sangat fundamental bagi kita semua.UNFCCC membangun sebuah kesepakatan perubahan iklim internasional yang menjaga suhu rata-rata global di bawah 2 derajat Celsius (20C).Jika hal ini tetap terjaga, kita semua akan terselamatkan dari dampak serius peningkatan suhu dunia— bukti-buktinya sudah dapat kita rasakan—yang tentunya akan memengaruhi kehidupan, ekonomi, dan planet bumi. Mengatasi dampak perubahan iklim tentu saja merupakan hal yang sangat penting bagi setiap bangsa, tetapi menjadi begitu penting di negara ini.Indonesia sebagai negara dengan ribuan pulau akan merasakan peningkatan air laut bersamaan dengan peningkatan CO2 global. Selain tekanan migrasi di dalam negeri, perubahan iklim akan memperburuk masalah air, makanan, energi, dan lahan. Untuk kasus Indonesia, peningkatan suhu global di atas 30C akan menyebabkan hilangnya sumber daya pertanian dan kehutanan.Kelanjutan Cancun

Dalam pertemuan di Durban, penting untuk mengangkat kembali momentum yang telah dibangun saat pertemuan tahun lalu di Cancun serta membuat kemajuan dalam implementasi kesepakatan- kesepakatan yang telah dicapai.

Salah satu kesepakatan tersebut adalah membentuk green climate fund (GCF) yang akan menyediakan dana bagi negara-negara berkembang untuk aktivitas mitigasi dan adaptasi pada tahun 2012– 2020. Sebuah keputusan perlu diambil untuk menentukan rancangan GCF agar dana ini dapat segera berfungsi pada tahun 2012. Kesepakatan lainnya yang telah diraih di Cancun adalah berkenaan dengan kehutanan.

Harapannya adalah agar di Durban, kita dapat menyepakati lebih lanjut implementasi dari cara terbaik untuk mengurangi deforestasi melalui REDD+ termasuk sistem pemantauan, pelaporan,dan verifikasi (MRV) dari emisi karbon. Rancangan sistem MRV perlu segera disepakati di Durban dan semua pihak yang menerapkan panduan laporan dua tahunan untuk menunjukkan kemajuan kita kepada PBB.

Arti dari semua ini adalah begitu pentingnya bagi negaranegara untuk merealisasikan apa yang telah mereka sepakati, juga menyadari celah ambisi antara perjanjian saat ini dengan perjanjian sebelumnya yang meminta kita untuk menjaga dalam jangkauan 20C.Di Afrika Selatan, kita perlu mengidentifikasi solusi-solusi yang ada untuk mengisi celah ini.

Dua Isu Utama

Kita juga perlu mewujudkan dua isu politik terpenting. Pertama, perlunya diraih sebuah kesepakatan global baru yang mengikat untuk memangkas emisi gas rumah kaca. Saya berharap kita bisa menyetujui sebuah komitmen periode kedua setelah Protokol Kyoto (KP2).Namun, jika dukungan yang ada tidak mencukupi, impian untuk mencapai kesepakatan KP2 yang mengikat tersebut hanya akan menjadi wacana.

Tentu saja, kita harus merasa yakin bahwa semua negara penghasil emisi terbesar akan menjadikan komitmen mereka sebagai komitmen internasional dalam jangka panjang. Isu kedua adalah memastikan negara-negara maju, seperti Inggris, untuk menyampaikan komitmen keuangan jangka panjang mereka. Penting bagi negara berkembang untuk menyadari bahwa negara-negara industri maju ikut serta bernegosiasi dengan penuh keyakinan.

Mengerahkan jumlah keuangan iklim internasional yang memadai merupakan hal yang vital jika kita ingin membatasi suhu rata-rata global di bawah 20C. Kita perlu membahasnya lebih lanjut di Durban agar kemajuan yang nyata dapat diraih. Konferensi Durban tentu saja tidak akan menyelesaikan semua isu ini. Namun konferensi ini akan menjadi langkah penting lainnya untuk menuju tujuan utama kita, yaitu membangun rezim perubahan iklim internasional yang memerlukan pembatasan peningkatan rata-rata suhu global.

Indonesia telah memimpin komitmen-komitmen yang ambisius.Kami merasa kagum akan hal tersebut dan ingin bekerja sama dengan Indonesia dan semua pihak yang memiliki peran penting dalam isu penting ini demi menciptakan sebuah dunia bagi kelangsungan anak dan cucu kita.

Advertisements
Kalimantan
Diduga Rusak Hutan Bakau, Tambang Timah Diprotes Warga
Penulis : Rendy
Selasa, 19 April 2011 18:16 WIB

BANGKA–MICOM: Sejumlah warga di Lingkungan Kampung Pasir Kelurahan Kudai, Kecamatan Sungailiat, Kabupaten Bangka, mendatangi pertambangan timah skala kecil milik mitra PT Timah (Persero) Tbk. Penambangan itu diduga telah merusak keberadaan hutan bakau lingkungan mereka.

Syarifudin, salah seorang warga Lingkungan Kampung Pasir menyebutkan, kegiatan penambangan timah skala kecil tersebut telah merusak keberadaan hutan bakau. Apalagi pihak perusahaan terus memperluas areal pertambangannya dengan menggunakan alat berat (PC). Warga tak habis pikir kenapa PT Timah memberikan perizinan kepada mitranya itu, CV Putra Tjendra Mandiri, untuk menambang kawasan hutan bakau.

“Kami resah dengan aktivitas TI yang ada di sisni. Soalnya hutan bakau yang ada di kawasan ini habis dibabat oleh alat berat untuk kepentingan tambang,” kata pria yang kerap disapa Udin itu.

Ia mengatakan, aliran sungai yang ada di kawasan hutan bakau tersebut merupakan alur sungai tempat warga mencari ikan. Namun seiring dengan telah dibukanya penambangan itu, saluran air sedikit demi sedikit tertutup limbah dan tailing tambang.

Ironisnya, tapal batas yang dipasang warga ingkungan Kampung Pasir Sungailiat antara hutan bakau dengan kawasan tambang untuk menyelamatkan areal lindung itu, sudah hilang dikeruk alat berat perusahaan.

Kini warga tidak diketahui lagi mana batas antara kapling pertambangan dengan hutan bakau tersebut, karena perusahaan tambang terus menerus melakukan penggalian dan pengerukan tanah di sekitar hutan bakau. Celakanya lagi, tanah galian alat berat itu malah ditimbun ke hutan bakau juga.

Ditambahkan Udin, karena prihatin terhadap keberadaan hutan bakau tersebutlah akhirnya sejumlah warga sekitar mendatangi lokasi tambang untuk menghentikan kegiatan pertambangan.

Warga mensinyalir, penambangan itu telah merusak kawasan hutan bakau Lingkungan Kampung Pasir.

Edwin Effendi, penangung jawab tambang dari CV Putra Tjendra Mandiri berdalih kegiatan pertambangan di sekitar Lingkungan
Kampung Pasir Sungailiat itu resmi dan legal, karena beroperasi di kawasan Kuasa Pertambangan (KP) PT Timah Tbk.

Demikian juga kawasan hutan bakau tersebut termasuk dalam KP PT Timah, sehingga kegiatan pertambangan meski harus merusak bakau dianggap tidak menjadi persoalan karena pihaknya mengantongi perizinan dari PT Timah Tbk.

“Dalam hal penambangan ini kami memiliki izin yang sah dari pihak PT Timah. Dan dalam hal ini juga kami telah memberikan kontribusi kepada masyarakat sekitar dengan memberikan bantuan sebesar 7000 per kilo (pasir timah),” katanya.

Meski beralasan seperti itu, warga terus mendesak perusahaan untuk berhenti menambang karena ingin menyelamatkan hutan bakau kampungnya. (RF/OL-3)

http://www.mediaindonesia.com/read/2011/04/19/219307/127/101/-Diduga-Rusak-Hutan-Bakau-Tambang-Timah-Diprotes-Warga

25 Maret 2011

KOMPAS/AGUS SUSANTO

Awan gelap menggelantung di atas Kota Surabaya, Jawa Timur, Rabu (9/2). Fenomena cuaca dan iklim ekstrem di seluruh dunia mengakibatkan bencana, seperti banjir, tanah longsor, kekeringan, dan gelombang panas. Semua bencana itu menimbulkan banyak korban jiwa.

Yuni Ikawati

Curah hujan, kecepatan dan arah angin tergolong informasi cuaca dan iklim yang tradisional. Data tersebut perlu diolah lebih lanjut untuk kemanfaatan yang lebih luas di berbagai sektor kehidupan masyarakat saat ini.

Jenis informasi iklim di Indonesia masih primitif dan terbatas untuk pertanian serta transportasi. Informasi ini perlu perbaikan dan pengembangan untuk memenuhi kebutuhan tiap sektor, demikian dikatakan Kepala Pusat Perubahan Iklim dan Kualitas Udara Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Edvin Aldrian.

Ia memberi contoh, dengan memadukan data cuaca dan data perkembangan penyakit tertentu dapat diketahui kecenderungan atau pola penyebarannya. Penyakit parasit yang ditularkan oleh nyamuk, seperti demam berdarah dan malaria, akan dapat berjangkit pada masa peralihan musim.

Sektor kesehatan di Indonesia tergolong yang belum memanfaatkan data iklim. Hal ini, menurut Edvin, perlu mendapat perhatian karena perubahan iklim berdampak langsung pada kondisi kesehatan dan kefatalan pada manusia.

Dalam sambutan pada Hari Meteorologi Sedunia, Rabu (23/3) di Jakarta, Kepala BMKG Sri Woro B Harijono menyinggung masalah itu. Perubahan iklim berdampak pada meningkatnya bencana.

Ia menyatakan, pantauan cuaca dunia menunjukkan, suhu yang tercatat dalam waktu 10 tahun terakhir meningkat hampir 0,5 derajat dibandingkan rata-rata suhu tahun 1961-1990. Kondisi ini telah menyebabkan munculnya fenomena cuaca dan iklim ekstrem di seluruh dunia yang mengakibatkan bencana.

Kecenderungan ini sejalan dengan fakta yang dipublikasikan oleh Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) dalam Forth Assessment Report (AR4). Gelombang panas di Rusia, misalnya, telah menewaskan 374.000 orang tahun lalu. Korban yang tewas akibat gelombang panas pada musim panas tahun yang sama mencapai 56.000 orang.

Sebaliknya, musim dingin yang ekstrem melanda beberapa negara Eropa. Bencana lain, seperti banjir, tanah longsor, dan kekeringan, dialami beberapa negara di Afrika, Amerika Latin, China, dan Pakistan.

Iklim untuk kita

Menyadari penting iklim bagi kehidupan manusia, Badan Meteorologi Dunia (World Meteorological Organization/WMO) mengangkat ”Climate for You’’ (”Iklim untuk Kita Semua”) sebagai tema peringatan Hari Meteorologi Sedunia tahun ini.

Iklim memiliki arti strategis bagi kehidupan masyarakat. Karena itu, masyarakat dunia perlu lebih peduli pada keberadaan iklim, variabilitasnya, hubungan timbal-balik, sebab-akibat dengan manusia dan lingkungannya, serta kaitan dengan upaya adaptasi dan mitigasi atas perubahannya, Sri Woro menguraikan.

Pelayanan informasi iklim merupakan kuncinya, yang difokuskan pada peningkatan ketahanan pangan dan menghadapi dampak perubahan iklim. ”Harus diupayakan agar masyarakat memahami dan memanfaatkan informasi iklim yang tersedia. Kondisi saat ini belum terlihat kebutuhan informasi iklim di masyarakat,” kata Edvin.

Selain itu, perlu membangkitkan minat masyarakat pada informasi iklim bagi kehidupan sehari-hari, mereka perlu berpartisipasi untuk membantu pemantauan cuaca dan iklim di lingkungannya.

Saat ini di Indonesia hanya ada 178 stasiun cuaca. Jumlah ini sangat tidak memadai. Untuk wilayah Indonesia yang sangat luas diperlukan ribuan stasiun cuaca. Partisipasi industri masih terbatas di sektor pertambangan dan perkebunan.

Di masa depan perlu partisipasi swasta dan pemerintah daerah untuk membangun stasiun cuaca.

Di China, iklim digunakan untuk perencanaan wilayah, sebagai dasar untuk memindahkan perkebunan atau pertanian komoditas pangan tertentu untuk mengoptimalkan produksi. Banyak negara telah mengembangkan informasi iklim untuk tujuan yang bersifat strategis dan jangka panjang.

Program BMKG

Untuk meningkatkan kemampuan pelayanan informasi cuaca dan iklim, dalam tiga tahun mendatang, terutama terkait ketahanan pangan, kata Sri Woro, stasiun BMKG menjalin kerja sama dengan 33 Balai Pertanian Tanaman Pangan (BPTP).

Dalam kesepakatan diinventarisasi kebutuhan BPTP terhadap informasi iklim di daerah yang menjadi tanggung jawabnya dan hasilnya dijadikan sebagai referensi bagi UPT-BMKG setempat dalam meningkatkan layanannya sehingga lebih mendekati kebutuhan pengguna.

Salah satu tindak lanjut kerja sama itu adalah pelaksanaan Sekolah Lapang Iklim yang menjembatani informasi yang dihasilkan oleh BMKG agar dapat dipahami dalam konteks waktu kegiatan penanaman.

Melalui Indonesian Climate Change Trust Fund (ICCTF), BMKG melakukan sosialisasi tema ketahanan pangan kepada petani dan nelayan, serta kepada masyarakat umum, termasuk kurikulum anak didik pada tingkat SD, SMP, dan SMU/SMK.

Untuk meningkatkan pelayanan informasi iklim kepada masyarakat pesisir, kata Sekretaris Utama BMKG Andi Eka Sakya, pihaknya menjalin kerja sama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan untuk menyampaikan informasi cuaca kepada petani garam dan nelayan.

Untuk itu, SLI akan diperluas dari sektor pertanian ke sektor perikanan. Informasi iklim akan diberikan kepada nelayan dan petani garam. Mereka perlu informasi yang cepat dan akurat.

Dalam hal ini perlu ada yang menerjemahkan dan menjembatani informasi iklim yang dikeluarkan BMKG sehingga para petani mengerti.

Edvin menambahkan, mengingat luasnya wilayah perairan di Indonesia, BMKG menjalin kerja sama dengan perusahaan pelayaran untuk memberikan data cuaca kelautan, antara lain informasi angin dan arus laut.

Sumber: http://cetak.kompas.com/read/2011/03/25/04340441/informasi.iklim.panduan.hidup.masyarakat