Archive for the ‘REDD Indonesia’ Category

 

 

http://www.redd-monitor.org/2012/04/29/redd-actors-in-indonesia%E2%80%AD-ten-interviews/

 

 

REDD actors in Indonesia:‭ Ten interviews

By Chris Lang, 29th April 2012

REDD actors in Indonesia:‭ Ten interviews

‬Over the past few weeks,‭ ‬REDD-Monitor has posted a series of interviews with ten organisations involved in REDD in Indonesia.‭ ‬This post is a brief overview with some of the highlights from the interviews.

First a note about the interview process. The purpose of the interviews was not to catch people out, but to establish the organisation’s position on key issues in the REDD debate. The questions were sent in advance of the interview. Nine interviews were recorded (only the World Bank wanted to reply by email). REDD-Monitor transcribed the interviews and allowed the interviewees to re-write, edit and add to the text. Several of them passed the draft interviews to colleagues for further comments and some to their organisation’s communications department. The interviews were only posted on REDD-Monitor when they were approved by the interviewee(s).

Interview with the World Bank in Indonesia: “REDD+ has opened a space for increased dialogue on difficult forest sector policy and tenure issues”

Interview with the World Bank in Indonesia

The World Bank is involved in REDD in Indonesia through the Forest Carbon Partnership Facility,‭ ‬the Forest Investment Program,‭ ‬the Global Environment Facility and the International Finance Corporation’s Sustainable Forestry Program.‭ ‬Shortly after the interview,‭ ‬Indonesia produced a Draft Forest Investment Plan‭‬.

The World Bank does not apply the principle of free,‭ ‬prior and informed consent,‭ ‬instead following the Bank’s policy on Indigenous Peoples which requires‭ ‬free,‭ ‬prior,‭ ‬and informed consultation.‭ ‬The Bank pointed out that this is in line with the UNFCCC position on FPIC:‭ ‬“The Cancun negotiators chose to take note of the Declaration,‭ ‬but not to include‭ ‘‬free prior and informed consent,‭’ ‬which does not yet have a universally accepted definition.‭” That’s quite an extraordinary statement given the amount of work that has been done on FPIC.

The World Bank is very much in favour of carbon trading as a way of financing REDD,‭ ‬with‭ ‬200‭ ‬staff working on carbon markets at the Bank‭ (‬at a time when other banks are laying off staff from their carbon trading departments‭)‬.

The World Bank has had a long history of involvement in the forests of Indonesia,‭ ‬including a total of US$560‭ ‬million for the Transmigration Programme,‭ ‬which led to large areas of forest being cleared and on-going social problems.‭ ‬Perhaps predictably,‭ ‬the Bank didn’t mention this in the interview.

Interview with Teguh Surya, WALHI: “We are against REDD. We are against carbon trading”

Interview with Teguh Surya, WALHI

WALHI‭ (‬Friends of the Earth Indonesia‭) ‬is extremely critical of the way REDD is being implemented in Indonesia and elsewhere.‭ In the interview, Teguh Surya of ‬WALHI pointed out that the definition of forests fails to discriminate between forests and industrial plantations.‭ ‬REDD fails to address over-consumption,‭ ‬which is one of the key drivers of deforestation.‭ ‬Unless over-consumption is addressed,‭ ‬leakage will always be a problem:‭ “‬As long as the demand for raw material continues the destruction will continue,‭” ‬Teguh said‭ ‬in the interview.‭ ‬The question of carbon rights is still unresolved in Indonesia,‭ ‬which is of concern,‭ ‬given that Indigenous Peoples‭’ ‬rights are not strongly recognised in Indonesian law.

WALHI considers free,‭ ‬prior and informed consent to be crucially important in REDD.‭ This means that communities have the right to say either yes or no to REDD projects on their land.

WALHI is opposed to carbon trading,‭ ‬for the simple reason that it does not reduce emissions.

WALHI has focussed much of its criticism on the Australia-funded Kalimantan Forests and Climate Partnership‭ (‬KFCP‭)‬,‭ ‬because it is one of the most advanced REDD projects in Indonesia.‭ ‬While the project developers continue to claim that the project is a success,‭ ‬WALHI’s work with local communities demonstrates the clear problems that the project is causing.

Interview with Chip Fay and Steve Rhee, Climate Land Use Alliance: “It’s about land use rationalisation based on the recognition of rights of local communities”

Interview with Chip Fay and Steve Rhee, Climate Land Use Alliance

CLUA is‭ ‬an alliance of four US-based philanthropic institutions:‭ ‬Ford Foundation,‭ ‬Moore Foundation,‭ ‬Climate Works Foundation and Packard Foundation.‭ ‬In the interview CLUA explained that it focusses its funding on four areas:‭ ‬low carbon development planning‭; ‬increasing understanding or‭ “‬climate literacy‭”; ‬community rights‭; ‬and demand side,‭ ‬looking at supply chains of commodities like palm oil and paper.‭

CLUA argues that it is funding issues related to REDD,‭ ‬but not directly REDD.‭ ‬In the interview,‭ ‬Steve Rhee said,‭ “‬nothing in our strategy explicitly mentions REDD‭”‬.‭ ‬However, in‭ ‬2010‭ ‬CLUA gave a total of US$1.3‭ ‬million to McKinsey a large part of which was‭ ‬“‬to support the National Council on Climate Change and the REDD+‭ ‬Task Force on design and implementation of elements of the Letter of Intent between Indonesia and Norway‭”.

In the interview,‭ ‬CLUA explained that its funding is aimed at supporting natural resource management by local communities that have little recognition of their rights over their land.‭ ‬CLUA also supports‭ ‬free,‭ ‬prior and informed consent‭ (‬for example through this report‭)‬.

CLUA does not have an organisational position on carbon trading.‭ ‬It did, however, fund The Munden Project’s critical report on REDD and carbon trading‭.

Interview with Tejo Pramono, La Via Campesina, and Elisha Kartini, SPI: “REDD is just a project that the industrial countries use to try to keep their economic benefits”

Interview with Tejo Pramono, La Via Campesina, and Elisha Kartini, SPI

La Via Campesina is one of the largest small-scale farmers‭’ ‬organisations in the world.‭ ‬It represents about‭ ‬200‭ ‬million small-scale farmers.‭ ‬SPI is the Indonesian Peasants Union and is a member of La Via Campesina.

La Via Campasina takes a‭ “‬No REDD‭” ‬position.‭ ‬It also opposes carbon trading.‭ ‬La Via Campesina takes a cynical view of free,‭ ‬prior and informed consent,‭ ‬arguing that as REDD potentially involves payments to poor farmers,‭ ‬they will inevitably agree.

In‭ ‬2008,‭ ‬La Via Campesina brought a farmer from the Harapan project in Jambi province,‭ ‬Sumatra,‭ ‬to the UNFCCC meeting in Poznan,‭ ‬where he explained the problems that project is causing for farmers.‭

La Via Campesina’s position on REDD is based on two issues:‭ ‬First the fact that any carbon trading mechanism will not address climate change because it allows pollution to continue in the North‭; ‬and second the impact that REDD has on farmers‭’ ‬livelihoods.

Interview with Hasbi Berliani, Joko Waluyo and Avi Mahaningtyas, Kemitraan: “REDD is challenging, but we’re optimists”

Interview with Hasbi Berliani, Joko Waluyo and Avi Mahaningtyas, Kemitraan

Kemitraan is an NGO that grew out of a UNDP governance reform programme.‭ ‬While Kemitraan does not specifically work on REDD,‭ ‬it forms part of the work that the organisation’s‭ ‬environmental and economic governance cluster carries out.‭ ‬Kemitraan does not have a position on REDD but works as a facilitator and convenor. Similarly, Kemitraan does not have a position on carbon trading,‭ ‬but argues that as long as carbon trading complies with Kemitraan’s position on good governance,‭ ‬then the organisation can support it.

Kemitraan organised a series of regional consultations in Kalimantan about Indonesia’s draft REDD+‭ ‬national strategy.‭ ‬Avi Mahaningtyas is one of two national coordinators for the Governors Climate and Forest Task Force.

The three Kemitraan staff interviewed all expressed optimism about REDD in Indonesia,‭ ‬while acknowledging the challenges faced,‭ ‬including the Government’s Master Plan for Acceleration and Expansion of Indonesia’s Economic Development.

Interview with Bustar Maitar and Yuyun Indradi, Greenpeace: “REDD is not answering the real problems of deforestation, yet”

Interview with Bustar Maitar and Yuyun Indradi, Greenpeace

Greenpeace supports REDD,‭ ‬with conditions.‭ “O‬ur key demand is not really REDD,‭ ‬it is to stop deforestation.‭ ‬We are proposing a moratorium as the solution for better forest management in Indonesia”, Bustar Maitar said in the interview.

Greenpeace does not support carbon trading because it “is not the solution for the climate”, Maitar said.

Greenpeace welcomed the signing of the Letter of Intent with Norway as a “political stepping stone”, but remains critical of the moratorium and other aspects of the way the Indonesia-Norway REDD deal is being implemented.

Greenpeace,‭ ‬along with the other members of the Common Platform,‭ ‬supports a moratorium that is performance-based rather than limited to two years.‭ ‬It should apply to all forests,‭ ‬not just primary forest and should include a review of existing concessions.

In the interview,‭ ‬Greenpeace discussed its campaigns against Golden-Agri Resources‭ (‬palm oil‭) ‬and Asia Pulp and Paper and the relevance of these campaigns to REDD.

Interview with Frances Seymour, CIFOR: “The Letter of Intent prompted a tectonic shift in the dialogue about forests”

Interview with Frances Seymour, CIFOR

‭When asked about CIFOR’s position on REDD, Frances Seymour replied, “CIFOR doesn’t take positions on anything.” However, she added that CIFOR is in favour of the objective of reducing deforestation – CIFOR is “in the business of improving forest management with a special focus on livelihoods and good process”, Seymour explained.

‎Similarly, CIFOR does not take a position on carbon trading (it’s interesting to note that when CIFOR re-posted parts of the interview on the CIFOR website, the question and answer about double counting and carbon trading was omitted).

Perhaps the most interesting parts of the interview were Seymour’s personal opinions about the influence of the REDD debate in Indonesia, based on her experience of working in the country. The Forests Indonesia conference, for example, (with around 1,000 attendees and a speech from the President) is unlikely to have happened in anything like the same form without REDD.

‎Lou Verchot’s response to REDD-Monitor’s question about safeguards and the fact that they are still so weak at the UNFCC level was also interesting: “In some ways it is understandable. Governments are making decisions about the standards to which they will hold themselves accountable.”‭

Interview with Bernadinus Steni, HuMa: “REDD should be a way of supporting and strengthening the tenure of local communities and indigenous peoples that manage forests sustainably”

Interview with Bernadinus Steni, HuMa

‭HuMa’s position on REDD is in support of local communities and indigenous peoples and opposed to REDD allowing continued greenhouse gas emissions through the generation of carbon credits.

‎HuMa is critical of carbon trading. HuMa’s view is that any REDD project must respect human rights and FPIC. “If the scheme of carbon trading is rejected by communities, it shouldn’t be forced. In general we have to be critical about any scheme that comes from outside and has the potential to adversely impact local communities and indigenous peoples, including carbon trading,” Bernadinus Steni explained.

‎HuMa is a member of the civil society Common Platform.

‎HuMa is critical of the moratorium implemented as part of the Indonesia-Norway REDD deal in that it should be performance based rather than limited to a period of two years. HuMa is also critical of the REDD+ National Strategy in so far as it is “just a policy” and what is important is whether it is implemented.

Interview with Frank Momberg, Fauna and Flora International: “A community forestry REDD+ programme rolled out nationwide would have a large influence on reducing deforestation and empowering local people”

Interview with Frank Momberg, Fauna and Flora International

FFI has several REDD-type projects in Indonesia. It was interesting to hear Frank Momberg describe the history of the Ulu Masen project (and his comment that “FFI has no relationship at all with Carbon Conservation at this stage”). After several years of project design, fund-raising and development no carbon credits have been sold from Ulu Masen.

As I commented during the interview, his descriptions of the complexities of setting up REDD projects in Indonesia is all a long way from the early descriptions of REDD about putting a price on the carbon stored in forests being a cheap and easy way of reducing deforestation (and addressing climate change).

FFI remains committed to the model of financing forest conservation through carbon trading in its other projects in Indonesia and Momberg commented that “in the long term a trading system can contribute towards financing a global REDD+ mechanism.”

However, Momberg’s frustration was clear towards the end of the interview: “I find it almost a disgrace that after five years we still have no carbon credit sales from Indonesia on the voluntary market.”

Interview with Budhi Sayoko, Laksmi Banowati and Rogier Klaver, UN-REDD Indonesia: “REDD+ is quite a promising thing to tackle deforestation”

Interview with Budhi Sayoko, Laksmi Banowati and Rogier Klaver, UN-REDD Indonesia

Before researching the questions for this interview, I was not aware that the UN-REDD programme in Indonesia is due to close down in June 2012.

UN-REDD’s pilot province is Central Sulawesi. I’m afraid I’m not really any the wiser about why UN-REDD chose Central Sulawesi, apart from the fact that some criteria were used, Central Sulawesi is not one of the nine REDD provinces in Indonesia and it has unique biodiversity.

UN-REDD’s website states that REDD will be a carbon trading mechanism. Budhi Sayoko’s response to REDD-Monitor’s question about the difficulties the carbon markets are facing amounted to little more than an acknowledgement that whether or not there is a price on carbon we need to conserve forests.

UN-REDD does use free, prior and informed consent and has developed guidelines on FPIC. (UN-REDD recently held a meeting in Bogor on FPIC. Unfortunately, the meeting was organised to coincide with the 4th Congress of Indigenous Peoples of the Archipelago. Not the best timing.)


REDD-Monitor gratefully acknowledges funding from ICCO for this project.PHOTO Credit: Neil Franklin.

Kasus Rawa Tripa
Putusan PTUN Bertentangan dengan Program REDD
Mohamad Burhanudin | Agus Mulyadi | Selasa, 3 April 2012 | 20:03 WIB
GoogleMaps/KSP Aceh

BANDA ACEH, KOMPAS.com – Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) yang menolak gugatan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Aceh atas pemberian izin pembukaan lahan perkebunan di area lahan gambut Rawa Tripa, Nagan Raya, bertentangan dengan program pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi (REDD/Reduction of Emissions from Deforestation and Degradation).

“Indonesia menggembar-gemborkan penurunan emisi melalui moratorium di depan mata internasional, tetapi di lapangan tidak ada fakta pendukungnya. Lahan hutan gambut yang semestinya dilindungi justru diizinkan dibuka menjadi lahan perkebunan sawit,” ujar Direktur Walhi Aceh, TM Zulfikar, Selasa (3/4/2012) di Banda Aceh.

Ketua Satuan Tugas Reduction of Emissions from Deforestation and Degradation (REDD), Kuntoro Mangkusubroto, lanjut Zulfikar, berkali-kali di depan forum internasional memastikan akan menjadikan moratorium pembalakan hutan sebagai cara untuk mengurangi emisi. Presiden Yudhoyono pun menetapkan pengurangan emisi sebesar 26 persen.

“Kalau seperti ini mengelola hutan, target itu hanya menjadi lelucon saja,” kata TM Zulfikar.

Putusan PTUN tersebut juga akan mengancam dana sebesar 1 miliar dollar AS dari Pemerintah Norwegia, yang dijanjikan untuk Indonesia. Masyarakat internasional sudah terbuka matanya bahwa Indonesia ternyata tidak memenuhi komitmen moratorium pembalakan hutan.

Sebanyak 25.205 orang dari seluruh dunia, lanjut Zulfikar, telah meneken petisi penyelamatan hutan Rawa Tripa dalam kurun waktu kurang dari seminggu. Petisi ini dikirimkan langsung kepada Indonesian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Ketua Satgas REDD+ Kuntoro Mangkusubroto, Pimpinan Satgas REDD+ dan working group Mas Ahmad Santosa, Dubes Norwegia untuk Indonesia, Kapolri Jenderal (Pol) Timur Pradopo, Menhut Zulkifly Hasan, Menlu Marty M Natalegawa, dan Tim Investigasi Bank Dunia.

Seperti diketahui, PTUN Banda Aceh akhirnya menolak gugatan Walhi Aceh, yang meminta pencabutan Surat Izin Gubernur Aceh untuk PT Kalista Alam tentang pembukaan lahan perkebunan seluas 1.605 hektar di kawasan hutan rawa gambut Tripa, Nagan Raya, Aceh.

Penolakan tersebut disampaikan majelis hakim yang diketuai Barmawi dalam sidang di ruang sidang PTUN Banda Aceh, Selasa ini. Alasan penolakan adalah PTUN Banda Aceh tidak berwenang memeriksa perkara gugatan tersebut. Penggugat pun diminta membayar biaya perkara Rp 162.000.

“Penyelesaian sengketa oleh pihak-pihak berperkara harus terlebih dahulu ditempuh jalan musyawarah di luar pengadilan. Hal ini sesuai dengan Undang Undang 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,” kata Barmawi dalam putusannya.

Siaran Pers KMAN IV 21 April 2012
Sabtu, 21 Apr 2012 | 22:37
Mayoritas masyarakat adat tidak paham tentang REDD+.

Siaran Pers

Tim Media KMAN IV

21 April 2012

Sarasehan Kongres Nasional AMAN IV memasuki hari kedua, 21 April 2012 yang dilaksanakan secara serentak di dua belas tempat di segala penjuru sekitar kota Tobelo, Halmahera Utara. Siaran pers ini melaporkan lima di antaranya.

Di Aula Dabiloha, sarasehan bertema Masyarakat Adat dan Konservasi berbasis Kearifan Tradisional yang membahas tentang strategi memperkuat hak-hak masyarakat adat dan konservasi berbasis kearifan tradisional. Workshop yang diselenggarakan oleh AMAN, PEMDA Halmahera Utara, dan WWF menjadi sangat menarik ketika pembahasan tentang berbagai persoalan yang berkaitan dengan konservasi dan masyarakat adat terangkat ke permukaan publik.

Isu-isu tentang pelanggaran hak-hak masyarakat adat dalam konservasi serta bagaimana mempromosikan model-model konservasi berbasis pengetahuan adat sebagai strategi advokasi dan penguatan hak-hak masyarakat adat dalam konservasi.

“Adat kita jangan sampai hilang, harga diri adat kita nanti bisa ikut hilang.“ tutur Austia salah satu peserta perwakilan dari suku Tobelo Dalam yang tak bisa berbahasa Indonesia.

Konsep kearifan tradisional dalam pengelolaan sumberdaya alam telah dibangun oleh masyarakat adat seiring dengan kedekatan dan interaksi dengan alam. Sistem dan nilai-nilai yang dibangun untuk perlindungan menggunakan berbagai mitos seperti hutan larangan, hutan keramat, lubuk larangan dan lainnya sebagai bagian perlindungan.

Rizal Mahfud mengatakan kini saatnya seluruh masyarakat adat membangun manajemen kolaboratif terhadap pengelolaan hutan atau taman nasional demi keberlangsungan hutan dan taman nasional masyarakat adat. Nilai-nilai yang harus dimiliki oleh masyarakat adat untuk penguatan hak-hak masyarakat adat dalam konservasi berbasis kearifan tradisional antara lain asal usul, wilayah adat, kelembagaan, dan hukum adat.

Gedung Pertemuan Gereja Betlehem menjadi lokasi sarasehan “Partisipasi Politik Masyarakat Adat.” Hadir sebagai pembicara adalah tokoh nasional yang juga mantan Menteri Sekretaris Negara, Bondan Gunawan; Bupati Halmahera Utara Hein Namotemo; dan Kepada Desa Keluru, Kerinci, Jambi, Eli Ani.

Bondan menekankan bahwa politik bukan hanya soal kekuasaan, melainkan soal bagaimana masyarakat melakukan kesantunan agar bisa semakin maju.

“Di Halimun [Jawa Barat] ada 25 bibit padi asli Indonesia. Kita dapat mengembangkan itu agar tidak lagi beli bibit dari perusahaan-perusahaan besar seperti Monsanto. Mari lawan yang batil dengan yang haq,” ujarnya. “Ini juga politik yang dapat dilakukan oleh masyarakat ada.”

Hein Namotemo menyatakan bahwa kursi-kursi di lembaga-lembaga legislatif seharusnya menjadi jatah bagi masyarakat-masyarakat adat. UU Partai Politik yang ada sekarang menurutnya harus dirombak, karena hanya memunculkan orang-orang dengan uang yang justru tidak peduli dengan kesejahteraan rakyat. Ini ia ungkapkan menanggapi keresahan partisipan mengenai bahaya penggunaan politik uang terhadap nilai-nilai adat.

“Para pemimpin harus mendapatkan kepercayaan. Pemimpin harus berkorban,” ujarnya.

Eli Ani menyatakan bahwa perempuan yang memiliki kemampuan harus didukung untuk menjadi pemimpin. Kiprah Eli di tingkat desa telah berhasil mengangkat harkat masyarakat adat dengan mengembalikan fungsi hutan adat serta melestarikannya, meningkatkan posisi tawar masyarakat adat di bidang ekonomi, serta menyertakan perempuan dalam proses-proses pengambilan keputusan adat.

Hein Namotemo dan Bondan Gunawan sama-sama menekankan pentingnya mengadopsi nilai-nilai etis yang terkandung di dalam budaya adat ke dalam dunia perpolitikan demi tercapainya Indonesia Raya.

Sarasehan Mendulang Mitos Bagian Dua tentang ”Kesenian Tradisional dalam Arus Globalisasi dan Pengetahuan Tradisional serta Kekayaan Intelektual Masyarakat Adat,” diselenggarakan di Aula SMU Kristen Tobelo.

Narasumber Kunthi Tridewiyanti (Universitas Pancasila – Jakarta), yang juga anggota Komisioner Komnas Perempuan, Ir Jesaya Banari (tokoh adat Tobelo,anggota Dewan AMAN Maluku Utara, anggota DPRD Halmahera Utara).   seorang tokoh masyarakat adat penggerak masyarakat adat Hibualamo, Tobelo dan anggota Dewan AMAN wilayah Maluku Utara serta anggota DPRD Halmahera Utara.

Kunthi Tridewi memaparkan kesenjangan antara hukum adat, hukum agama dan hukum negara. Dia memberi contoh perihal perkawinan adat yang tidak diakui oleh agama dan negara. “Perkawinan adat itu dianggap tidak sah, namun jika perkawinan dilakukan dalam ranah hukum agama otomatis negara mengakuinya, begitu juga sebaliknya,” papar Kunthi. Lebih jauh hal itu tentu berkaitan dengan pengakuan negara terhadap hukum adat,” pungkasnya.

Ir Jesaya Banari menceritakan pengalamannya terkait penggalian kembali seni-seni tradisional dari daerah Galela seperti Yora yang ikut menyemarkakan pembukaan KAMAN IV tgl 19 April lalu, diangkat dari Seri KodhobaSeri berarti hormat dan kodhoba adalah burung elang. Namun makna sejatinya adalah hidup merupakan keseimbangan antara fisik dan roh, dalam bahasa Tobelo,”Nanga Oho de Nanga Sininga Imaremote. Namun Yesaya   menyayangkan masih saja bertemu pada orang yang pura-pura perduli terhadap pelestarian seni tradisional. Seniman biasa diundang pentas saat ada tamu datang dan setelah pesta usai mereka lupa pada senimannya,” kata Yesaya Banari menjelaskan.

Ada enam pembicara dalam sarasehan Perkebunan Besar dan Hak-hak Masyarakat Adat , sehingga sarasehan harus dibagi dalam 2 sesi. Pembicara sesi pertama adalah Noer Fauzi (SAINS), Munadi (AMAN Maluku Utara), Norman Jiwan (Sawit Watch). Pembicara pada sesi kedua adalah Vanessa Reid (ICCA), Nurhidayati (Greenpeace), Carlo Nainggolan (Sawit Watch).

Secara garis besar para pembicara menyoroti kebijakan negara yang memberikan izin ke perusahaan perkebunan kelapa sawit. Perkebunan sawit skala besar menurut Noer Fauzi, atau yang biasa disapa dengan Oji, adalah bagian dari kapitalisme perkebunan komoditas. Secara kritis Oji menjelaskan kapitalisme perkebunan komoditas dalam pandangan dan kajian reforma agraria sejati dan kedaulatan rakyat atas sumber daya alam dan kehidupan.

Menurut data Direktorat Jendral Perkebunan, konflik antara masyarakat melawan perusahaan sawit berlangsung di 143 kabupaten. Konflik yang sudah dilaporkan mencapai 591 konflik. Umumnya konflik terjadi karena praktek perkebunan besar dalam mengakuisisi lahan, atau skema kerjasama antara perusahaan sawit dengan masyarakat adat yang selalu merugikan masyarakat adat. Selain itu, pola penyelesaian konflik yang dilakukan pemerintah dan perusahaan sawit selalu menggunakan cara-cara kekerasan yang memobilisi aparat kepolisian dan militer.

Tuntutan penyelesaian konflik secara efektif, berkeadilan sosial, dan juga moratorium pemberian izin perkebunan sawit belum mendapat perhatian dari pemerintah dan pemodal. Sejauh ini belum ditemukan upaya efektif untuk menyelesaikan sengketa dan bagaimana seharusnya peran pemerintah untuk menyelesaikan konflik-konflik perkebunan skala besar di wilayah masyarakat adat, ditengah gencarnya perluasan perkebunan sawit sebagai akibat dari meningkatnya pasar komoditi pertanian maupun kehutanan di pasar internasional.

Memperkuat komunitas adalah solusi untuk masyarakat adat dalam mengarungi pusaran kapitalisme perkebunan komoditas yang kejam ini.

Mayoritas masyarakat adat tidak paham tentang REDD+. Kesan ini terlihat dalam sarasehanMasyarakat adat dan Mitigasi Perubahan Iklim  di  Pulau Kumo, Tobelo. Miskinnya informasi dari pemerintah membuat masyarakat adat bingung menyikapi proyek REDD+ sebagai solusi mengatasi perubahan iklim.

Sebagai salah satu dari lima negara pemilik hutan di dunia, Indonesia menjadi incaran  proyek REDD. Sejak 2008, sudah ada 44 proyek  REDD yang berjalan di Indonesia.

Masyarakat adat yang ratusan tahun hidup dan tergantung terhadap hutan merasa terancam dan skeptis dengan berbagai insiatif yang berasal dari luar, termasuk proyek REDD+. “Pengalaman yang mengajar kami”, ucap seorang peserta dari Kalimantan.

Meski demikian, Rizal Mahfud, PD AMAN Sulteng, mengatakan bahwa proyek REDD+ justru bisa menjadi peluang untuk mendapatkan kembali pengakuan atas hak-hak masyarakat adat. Dalam proyek UN REDD di Sulawesi Tengah misalnya, masyarakat adat terlibat dalam penyusunansafeguards  atau perlindungan terhadap masyarakat adat jika nanti proyek REDD+ dilakukan.

Sarasehan ini sontak menjadi riuh ketika Teras Narang, Gubernur Kalimantan Tengah, hadir sebagai pembicara. Selain Teras Narang hadir pula pembicara dari berbagai instansi seperti Departemen Kehutanan, UKP4/Satgas REDD+, MFP, Kehati, Debt Watch dan BIC.

Di lokasi lain, dalam obrolan dengan Eliza Kissya, Kepala Kewang Negeri Haruku, kegelisahan nampak dalam dirinya. Selalu saja ia bertanya-tanya, siapakah yang akan menggantikan dirinya untuk memangku tugas adat menjaga sumber alam untuk kehidupan bersama ini? Siapakah yang memiliki keberanian melawan setiap ketidak adilan yang terjadi di tanahnya?

Sadar akan lemahnya proses kaderisasi yang menjadi persoalan utama dalam upaya keberlanjutan perjuangan masyarakat adat, maka Aliansi Masyarakat Adat Nusantara membentuk sebuah sayap baru khusus untuk anak-anak muda. Berdiri pada bulan Januari 2012,  Barisan Gerakan Pemuda Adat dimaksudkan menjadi ajang bagi para pemuda untuk mencintai dan memperjuangkan hak-hak masyarakat adat.

“Kaderisasi sebenarnya mandat dari Kongres AMAN III di Pontianak yang harus kita laksanakan” ungkap Simon Pabaras, Koordinator bidang Pemuda AMAN.

Pada Kongres AMAN IV di Tobelo, tidak heran jika ada sarasehan khusus mengenai “Kaukus Pemuda Adat” pada 21 April 2012 di Gedung New Plaza. Adapun salah satu tujuan sarasehan ini untuk mengidentifikasi persoalan pemuda adat di daerahnya. Dalam paparan hasil diskusi, pemuda adat wilayah Maluku dan sekitarnya mengungkapkan bahwa pemuda sendiri kerap tidak dilibatkan dalam musyawarah dan pengambilan keputusan. Terkait dengan perjuangan untuk mempertahankan tanah adat dari eksploitasi pihak luar, maka tidak mudah bagi pemuda membangun satu visi bersama. Hal ini disebabkan perusahaan pun kerap mempekerjakan kaum muda, terutama untuk daerah yang memang minim lapangan pekerjaan.

Persoalan rendah diri untuk mengakui identitas adat juga terjadi pada anak muda. “Stigma dibilang kampungan seringkali melemahkan kepercayaan diri para pemuda. Sehingga mereka tidak bangga dengan tatanan adat yang ada,” lanjut Simon Pabaras. Persoalan lain yang muncul adalah rendahnya keinginan untuk pulang kampung setelah menempuh ilmu di rantau. KOndisi ini menyebabkan minimnya sumber daya manusia untuk memperkuat kemandirian kampungnya di berbagai bidang. Rentetan persoalan inilah yang akan dibahas lebih lanjut untuk menjadi rekomendasi di forum kongres AMAN IV.

Pada sarasehan “Masyarakat Adat dan Mitigasi Perubahan Iklim,” didiskusikan peluang dan tantangan pengelolaan hutan berbasis komunitas dan berdasarkan kearifan tradisional agar dapat diakui dan dilindungi sebagai salah satu model skema REDD+

Dalam bagian presentasinya, Iwan Wibisono menyampaikan materi bertema “Prinsip, Kriteria, Indikator, Safeguards Indonesia.” Presentasi Iwan Wibisonoantara lain memaparkan Safeguard (kerangka pengamanan) diperlukan sebagai upaya dini untuk memastikan bahwa sebuah program proyek REDD+ tidak melawan tujuannya sendiri. Safeguard memastikan bahwa REDD tidak hanya mengurangi pelepasan emisi dari deforestasi dan degaradasi hutan, tetapi pada saat yang sama melindungi dan memberdayakan komunitas yang berkaitan dengan proyek REDD+.

Pembicara berikutnya, Nadia Hadad dan Diana Gultom, menyampaikan bahwa REDD ada karena hutan sebagai penyerap karbon dunia harus dikonservasi dan dijaga. Ada lima aktor dari program REDD yaitu pemerintah (pusat dan daerah), donor (bilateral dan multirateral), organisasi non-profit, swasta, dan masyarakat adat. Pada program REDD juga harus ada alat pengaman (safeguard) yang dapat melindungi kepentingan ekonomi dan sosial masyarakat, serta kelestarian lingkungan.

Diskusi di akhir sesi pertama menghasilkan resolusi dan rekomendasi yang akan dibawa ke Kongres, antara lain:  setiap informasi harus diberikan pada masyarakat adat; proyek taman nasional, restorasi, tambang dan lain-lain, harus mendapat persetujuan masyarakat adat; keputusan masyarakat menjadi referensi pemerintah; kepemilikan lahan masyarakat adat harus diakui dan dikembalikan kepada masyarakat adat; juga harus ada UU yang mengakui hak masyarakat adat dan diturunkan dalam peraturan di tingkat pemerintah daerah.

Yetti Rusli kemudian memaparkan “Kebijakan REDD+ Indonesia: Peluang dan Tantangan Bagi Masyarakat Adat.” Yetti antara lain menyampaikan empat peran utama hutan dalam perubahan iklim, yakni menyimpan karbon padat, menyerap CO2 gas rumah kaca dan mengubahnya menjadi biomasa; menghasilkan green product; serta sumber emisi CO2 hanya jika terbakar atau membusuk.

Kemudian Agustin Teras Narang menyampaikan materi mengenai “Peranan Pemda dalam pengakuan terhadap hak-hak adat dan inisiatif REDD+ berbasis komunitas.” Menurut Teras Narang, REDD+ dalam hal ini plusnya termasuk pemberdayaan masyarakat adat. Program REDD+ bukan untuk memarjinalkan masyarakat adat tapi mengikutsertakan masyarakat adat. REDD+ menempatkan masyarakat adat sebagai pelaku utama dan penerima manfaat terbesar dalam mekanisme distribusi manfaat REDD+.

Pembicara berikutnya M.S. Sembiring mengatakan bahwa pembiayaan REDD+ komersial, misalnya carbon trading, harus jelas ukurannya. Jika pasar karbon luar negeri masih sulit, maka pemerintah bisa mendorong lewat pasar dalam negeri untuk diatur sendiri. Jalur non-komersial misalnya peraturan pemerintah mengenai pajak atau corporate social responsibility, atau bantuan negara lain.

Sementara itu, Sugeng Raharja memaparkan bahwa pengelolan hutan harus mempertemukan kepentingan konservasi dan kebutuhan masyarakat. Dalam hal ini FFI menggunakan skema Hutan Desa yang menjadi milik seluruh warga dan dikelola seluruh warga.

Pembicara terakhir Rizal Mahfud menyampaikan bahwa masyarakat adat sudah melakukan praktek mitigasi terhadap perubahan iklim, karena masyarakat sudah beribu-ribu tahun di wilayah adatnya dengan pengetahuan tradisional mengolah hutannya secara arif dan berkelanjutan. Ke depan, untuk meningkatkan mitigasi, masyarakat adat harus melakukan antara lain revitalisasi aturan adat, mengidentifikasi batas wilayah adat, dan memposisikan musyawarah adat sebagai penerapan Free Prior Informed Consent (FPIC).

Setelah tanya jawab, peserta  menyusun poin aksi untuk menjadi rekomendasi di Kongres, yang terdiri dari: revitalisasi aturan adat; penguatan kelembagaan lokal; persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan melalui musyawarah adat; dan penetapan batas wilayah adat.

@AJEnglish: An estimated 5,000 #orangutans die around the world each year due to #deforestation | http://aje.me/yiDbKM

Chaidir Anwar Tanjung – detikNews

Kamis, 15/03/2012 11:08 WIB

LSM Warsi Jambi/detikcom
Jambi Suku Rimba, komunitas terasing di Provinsi Jambi terkesan kurang mendapat perhatian dari pemerintah setempat. Kawasan hutan alam terus dijarah, habitat pun berubah. Anak-anak Orang Rimba terancam kekurangan gizi.

Informasi yang dikumpulkan detikcom, Kamis (15/3/2012), anak-anak Orang Rimba di Kabupaten Batang Hari, Jambi, kekurangan gizi. Badannya kurus, perutnya membuncit, tulang rusuknya menonjol dan matanya pun cekung. Angka kematian pun cukup tinggi. Hal ini tidak terlepas dari hancurnya kawasan hutan alam yang selama ini menjadi tumpuan hidup Orang Rimba.

“Kami baru mendata sementara ada 15 anak-anak Orang Rimba kekurangan gizi. Data ini baru dari satu kelompok suku saja. Ini belum dari anak-anak kelompok lainnya,” kata Kristiawan, fasilitator Kesehatan Warsi (LSM lingkungan yang mendampingi Orang Rimba).

Menurut Kris, panggilan akrabnya, angka ini bisa lebih banyak lagi, karena pendataan masih berlangsung. Buruknya gizi bisa jadi disebabkan semakin sulitnya sumber pangan, ditambah lagi sulitnya akses ke pusat-pusat pelayanan kesehatan umum.

Sebagai contoh kelompok Marituha di Kabupaten Batanghari. Akses ke puskesmas di kabupaten ini sama sekali tidak ada. Akses yang mungkin terjangkau adalah Puskesmas Pauh, Kabupaten Sarolangun.

“Mereka sering ditolak di puskesmas ini, dengan alasan secara administratif mereka bukan warga Sarolangun, kejadian ini sudah sering dialami Orang Rimba,” timpal Kris.

Menurut Kris, buruknya kesehatan buat anak-anak Orang Rimba ini, tidak terlepas dari ancaman kepunahan hutan alam di Jambi. Karena selama ini suku pedalaman ini sangat bergantung dengan kemurahan alam sekitarnya.

“Dahulu di kawasan hutan dengan tutupan yang bagus Orang Rimba mampu mempertahankan kesejahteraan mereka dengan mendapatkan kecukupan makanan (gizi protein dan karbohidrat) dengan berlimpah. Selain makanan, mereka juga memanfaatkan hutan untuk mendapatkan tanaman obat-obatan,” kata Kris.

Namun, lanjut Kris, ketika hutan terbuka kondisi pun jauh berubah. Tidak hanya kehilangan sumber pangan dan obat, sumber air pun menjadi berubah. Sungai berubah keruh ketika musim hujan tiba. Sedangkan jika musim kemarau, air sungai pun surut.

“Daya dukung ekologis yang terus menurun membuat Orang Rimba makin berada dalam kerentanan. Sumber makanan dari hutan yang kian menurun, interaksi dengan pihak luar yang kerap merugikan mereka dan akses pelayanan kesehatan yang sulit membuat Orang Rimba berada dalam tekanan yang hebat. Tak heran jika anak-anak mereka hidup dalam ancaman berbagai penyakit dan gizi yang buruk,” kata Kris.

Kris menyebut, dengan banyaknya pembukaan lahan demi kepentingan ekonomi, air sungai di habitat Orang Rimba kini tidak bisa langsung dikonsumsi seperti dulu. Dibutuhkan perlakuan untuk mengonsumsi air agar tidak menjadi sumber penyakit. Ketersediaan makanan sumber protein dan karbohidrat di dalam hutan berkurang berbanding terbalik dengan meningkatnya jumlah Orang Rimba.

“Maka tidak mengherankan jika derajat kesehatan Orang Rimba di Provinsi Jambi tergolong rendah. Angka kesakitan dan kematian Orang Rimba sangat tinggi. Angka kematian banyak terjadi pada anak-anak,” kata Kris.

(cha/try)

Senin, 12 Maret 2012 | 19:35:48 WITA | 205 HITS
Satu Polhut Jaga 2.600 Hektare Hutan
Pembalakan Liar Marak di Maros
http://www.fajar.co.id/read-20120311193548-satu-polhut-jaga-2600-hektare-hutan

 Int

»
»
»

MAROS, FAJAR — Pembalakan liar kembali marak di Maros. Kasus terbaru ditemukan di Kecamatan Mallawa dan Tompo Bulu. Minimnya polisi hutan (Polhut) membuat pengawasan tidak maksimal.
KEPALA Seksi Perlindungan dan Penanaman Pohon Dinas Kehutanan Maros, Abdul Muttalib, Minggu 11 Maret, mengatakan saat ini pihaknya hanya memiliki 13 polisi hutan. Mereka bertugas menjaga 34 ribu hektare hutan lindung.
Dengan demikian, jika dibagi rata, setiap polisi hutan mesti menjaga sekira 2.600 hektare hutan. Kondisi itu membuat pengawasan sulit. Pembalakan liar bisa terus terjadi tanpa bisa dijangkau petugas.
“Kami masih sangat kesulitan sebab personel sangat terbatas kemampuannya,” kata Muttalib.
Pembalakan liar memang tak ada henti-hentinya. Terbukti dengan diamankannya sepuluh kubik kayu jenis rimba campuran baru-baru ini.
Kepala Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Maros, Muhammad Nurdin mengatakan penangkapan kayu tersebut diawali dari laporan warga setempat terkait rawannya aktivitas pembalakan di area hutan negara.
“Nah saat polisi hutan melakukan patroli, ternyata betul ditemukan tumpukan kayu di kawasan hutan negara, tepatnya di dua lokasi yaitu di Kecamatan Mallawa dan Kecamatan Tompo Bulu,” kata dia.
Ratusan kayu itu, kata dia, ditemukan dipinggir jalan. Ironisnya, setelah dicari siapa pelaku atau pemiliknya tidak satu pun yang mengakui.
Dia menjelaskan luas areal hutan negara di Kabupaten Maros mencapai 68 ribu hektare. Setengahnya dikelola Balai Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Setengahnya lagi merupakan tanggung jawab Dinas Kehutanan dan Perkebunan Maros.
Untuk mengantisipasi penebangan liar, petugas Dinas Perkebunan intens melakukan patroli. Terutama di wilayah-wilayah yang dianggap rawan terjadinya pembalakan liar.
Anggota Komisi III DPRD Maros, Muhammad Amri Yusuf mengakui minimnya polisi hutan menjadi salah satu kendala dalam menangkap para pelaku pembalakan liar. Sosialisasi ke masyarakat tentang pembalakan liar juga masih kurang.
“Apalagi umumnya penebangan itu kerap dilakukan oleh warga sekitar sendiri untuk konsumsi pribadi, antara lain untuk kayu bakar,” pungkasnya. (arn)

Sabtu, 17 Maret 2012 22:27 WIB

PALANGKARAYA–MICOM: Masyarakat adat di berbagai provinsi di Indonesia boleh mengelola kawasan hutan untuk mendukung program akselerasi pembangunan yang dikembangkan Kementerian Kehutanan.

Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan mengatakan itu ketika memberi kuliah umum kepada mahasiswa Universitas Muhammadiyah Palangkaraya (UMP), Kalimantan Tengah, Sabtu (17/3). Menurutnya, Kemenhut sekarang sedang mengembangkan program hutan tanaman rakyat, hutan masyarakat, dan hutan desa.

“Program akselarasi ini dimaksudkan bagi percepatan pembangunan di masa mendatang,” katanya pada kuliah umum bertema Visi Ekonomi Indonesia 2025 yang juga dihadiri Wakil Gubernur (Wagub) Kalimantan Tengah (Kalteng) Achmad Diran, Wali Kota Palangkaraya HM Riban Satia, dan Rektor UMP Bulkani.

Terkait dengan program akselerasi itu, Menhut mengatakan kementriannya memberi izin kepada masyarakat adat untuk mengelola kawasan hutan sebagai upaya mempercepat pertumbuhan ekonomi masyarakat di daerah. Itu sangat dimungkinkan untuk mempercepat pembangunan ekonomi di daerah.

Lebih dimungkinkan lagi, ujarnya, manakala dikaitkan keberadaan mereka (pengusaha) yang menguasai lahan ratusan ribu hektare untuk perkebunan kelapa sawit, karet, dan tambang. “Pengelolaan kawasan hutan yang dilakukan masyarakat adat di daerah dengan menanami tanaman semusim seperti jagung, singkong, dan kacang-kacangan,” kata Menhut. (Ant/OL-01)

Rabu, 14 Maret 2012, 19:16 WIB
FB Anggoro/Antara

http://www.republika.co.id/berita/nasional/hukum/12/03/14/m0vjfc-jerat-kejahatan-hutan-dengan-uu-korupsi-memungkinkan

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Praktik kejahatan dalam bisnis perhutanan telah lama mendapat gugatan dari masyarakat luas. Sayangnya, Undang-Undang (UU) Perkebunan atau kehutanan tak cukup kuat untuk memupus pelanggaran yang terjadi, seperti kerusakan lingkungan dan kerugian negara akibat kongkalikong antara pebisnis dan pemilik otoritas di wilayah perkebunan.

Karena itu, menurut Penilit Indonesian Corruption Watch (ICW), Donal Fariz, diperlukan upaya luar biasa untuk menjerat pelaku kejahatan di sektor kehutanan, yakni dengan menggunakan UU Tindak Pidana Korupsi. Dia mengatakan, dalam kurun waktu 2004-2009, setidaknya Indonesia telah kehilangan 2,31 juta hektare per tahun akibat kejahatan hutan.

Bahkan, pada data 2011, ICW mendapati potensi kerugian negara akibat praktik kejahatan kehutanan mencapai Rp 9,146 triliun. “Itu hanya di empat kabupaten saja, yakni Seruyan, Sambas, Bengkayan, dan Ketapang,” ungkapnya dalam acara diskusi “Menjerat Tikus Hutan dengan UU Korupsi”, di Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (14/3).

Upaya penegakan hukum, nilainya, belum menunjuk pada upaya maksimal. Penyebab utama, UU Kehutanan masih memiliki banyak kelemahan. Seperti tidak adanya defenisi pembalakan liar, tidak ada sanksi minimum, tidak menjangkau kejahatan korporasi. Sanksi pun bersifat administratif dan tidak menjangkau kejahatan lain.

Karena itu, Donal mengatakan bahwa penggunaan UU Korupsi dan bahkan pencucian uang bisa digunakan oleh aparat penegak hukum. Dengan demikian para aktor intelektual dibalik tindak kejahatan yang terjadi bisa dijangkau oleh ukum. Selain itu, pengambilan kerugian negara pun bisa dimaksimalkan.

Ketua Kelompok Hukum Pusat Pelaparan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Riyono Budi Santoso, menguatkan pandangan Donal. Ia menyebut UU Pencucian Uang (UUPA)  dapat digunakan.

Menurut dia, masalah perizinan biasanya menjadi hal yang utama dalam bisnis perhutanan. Izin tersebut, kata dia, bisa keluar biasanya karena ada suap.

Redaktur: Ajeng Ritzki Pitakasari
Reporter: Ahmad Reza Safitri

Walhi: REDD+ cuma proyek

Kamis, 15 Maret 2012 17:12 WIB | 1921 Views

http://www.antaranews.com/berita/301553/walhi-redd-cuma-proyek

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (ANTARA News)

Para pelaku dan pendukung REDD+, tidak memahami kondisi degradasi hutan dan lingkungan yang terjadi, konteks REDD+ hanya sebatas sebuah proyek dengan uang besar bukan pada bagaimana menyelamatkan hutan.

Jakarta (ANTARA News) – Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) menilai, penerapan pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan (Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation/REDD+) hanya sebatas proyek, dan bukan pada penyelamatan hutan dan pengelolaan lingkungan yang berkeadilan.

“Walhi menilai sejauh ini, para pelaku dan pendukung REDD+, tidak memahami kondisi degradasi hutan dan lingkungan yang terjadi, konteks REDD+ hanya sebatas sebuah proyek dengan uang besar bukan pada bagaimana menyelamatkan hutan,” kata Manajer Advokasi Hutan dan Perkebunan Skala Besar Eksekutif Nasional Walhi, Deddy Ratih di Jakarta, Kamis.

Menurut Deddy, REDD+ mengabaikan prinsip Free Prior and Informed Consent (FPIC) yaitu instrumen dalam hukum Internasional untuk melindungi hak-hak orang atau komunitas yang potensial terkena pengaruh suatu proyek pembangunan.

Ia mengatakan, pada proyek-proyek REDD+ tidak ada penyampaian awal tentang rencana proyek tersebut sebelum suatu daerah ditetapkan untuk menjadi daerah proyek percontohan REDD+.

“Hak untuk mendapatkan informasi yang memadai serta hak untuk melakukan ketidaksepakatan atas sebuah projek REDD+ di suatu daerah sampai sejauh ini tidak pernah diakomodasi dalam berbagai aktivitas penetapan sebuah kawasan `pilot project` REDD+,” katanya.

Ia mengatakan, prinsip keadilan ekologis adalah memastikan adanya ruang-ruang produktif rakyat dengan keadilan distribusi lahan untuk masyarakat, adanya ruang-ruang penyokong sumber-sumber kehidupan rakyat serta terjaminnya akses dan kontrol rakyat atas sumber daya alam tidak menjadi salah satu hal yang diperhatikan.

Ia menambahkan, pelaku dan pendukung REDD+ memandang sebagai sebuah cara untuk mendapatkan uang dengan menjadikan pasar sebagai target utama, penyelamatan hutan menjadi target.

Permasalahan degradasi akut hutan Indonesia disebabkan konversi hutan menjadi kawasan non hutan tidak menjadi salah satu pemikiran penting, demikian juga emisi akibat dari praktek buruk pengelolaan lingkungan mulai dari penggunaan kawasan-kawasan ekologi penting seperti rawa gambut, taman nasional dan hutan lindung menjadi kawasan perkebunan besar dan tambang, katanya.

“Contoh seperti kasus Weda Bay, tambang di kawasan hutan lindung yang disokong oleh Bank Dunia melalui MIGA, lembaga penjaminan investasi yang dimiliki oleh Bank Dunia,” ujar Deddy.

Kasus lainnya adalah pembiaran terhadap pembangunan perkebuanan kelapa sawit skala besar di Rawa Tripa, Aceh.

Maka diyakini proyek REDD+ tidak akan pernah menurunkan emisi dan tetap meningkatkan pemenuhan bahan baku industri ekstraktif, katanya.

(D016)

Editor: Ella Syafputri

Menhut diminta laksanakan putusan MK

http://www.antaranews.com/berita/301400/menhut-diminta-laksanakan-putusan-mk

Rabu, 14 Maret 2012 19:22 WIB | 777 Views

Jakarta (ANTARA News) – Menteri Kehutanan (menhut) Zulkifli Hasan diminta melaksankan Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) atas uji materi yang Pasal 1 angka 3 UU No 31/1999 tentang Kehutanan terkait penetapan kawasan hutan yang diputuskan tidak lagi mengikat secara hukum.

Permintaan tersebut dikemukakan oleh Kuasa Hukum enam pemohon uji materi ayat 1 angka 3 UU No 41/1999, Agus Surono dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu.

Ke-6 pemohon berasal dari Kalteng yaitu Bupati Kapuas Muhammad Mawardi; Bupati Gunung Mas Hambit Bintih; Bupati Katingan Duwel Rawing; Bupati Barito Timur Zain Alkim; Bupati Sukamara Ahmad Dirman dan seorang pengusaha Akhmad Taufik.

Agus Surono meminta Menhut instnasi terkait untuk melakukan pengukuhan kawasan hutan secara nasional, karena scara hukum setelah keluar putusan MK, konsekuensinya pihak terkait melaksanakan keputusan pengukuhan kawasan hutan.

Di menjelaskan sebelum keluarnya Putusan MK tersebut, proses penetapan sebuah kawasan  hutan belum menggunakan dasar hukum yang jelas.

Sekarang, bupati sebagai kepala daerah, memiliki kewenangan yaitun sebagai Ketua Panitia Penatabatasan Kawasan Hutan dapat ikut menetapkan kawasan hutan bersama pemerintah pusat yaitu Kementerian Kehutanan.

Agus mengatakan, Pasal 1 angka 3 UU Kehutanan itu, melanggar sejumlah pasal di UUD 1945 karena dianggap merugikan hak konstitusional para pemohon. Kerugian pemohon antara lain ketidakpastian jaminan hukum dalam menjalankan kewenangan khususnya terkait dengan pemberian izin perkebunan, pertambangan, perumahan ataupun sarana dan prasarana.

Selain itu, para pemohon uji materi dirugikan karena tidak dapat menjalankan otonomi seluas-luasnya karena kawasan yang akan dimanfaatkan untuk biang perkebunan, pertambangan dan sarana prasarana masuk kawasan hutan jika tidak dilakukan pengukuhan hutan.

Agus menambahkan, untuk pengukuhan kawasan hutan, pihak berwenang pemerintah pusat dan kepala daerah dapat merujuk pada putusan MK harus melewati empat tahapan yakni penunjukan kawasan hutan, penatabatasan, pemetaan, dan penetapan.

Sebelumnya diberitakan, Dirjen Planologi Kemenhut Bambang Supijanto mengatakan, meski MK membatalkan pasal 1 angka 3 dalam UU tersebut, namun MK tetap mengakui pasal 81 dalam UU yang berisi tentang ketentuan peralihan tentang kehutanan.

Pasal 81 UU Kehutanan berbunyi “Kawasan hutan yang telah ditunjuk dan atau ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, sebelum berlakunya undang-undang ini dinyatakan tetap berlaku berdasarkan undang-undang ini”.

Sebelum terbitnya UU No.41/1999 tentang Kehutanan, kata Bambang, penetapan kawasan hutan mengacu pada tata guna hukum kesepakatan (TGHK) yang diluncurkan tahun 1982.

Jadi, kata Bambang perusahaan pemegang izin hutan tanaman industri (HTI) atau Hak Pengusahaan Hutan (HPH) sebelum UU No.41/1999 tidak perlu khawatir dengan putusan MK ini. “Keputusan MK tersebut justru membantu pemerintah mempercepat penyelesaian tata batas kawasan hutan,” katanya.(*)

Editor: Ruslan Burhani

Senin, 26 March 2012

Seminar Hukumonline 2012
Implikasi Penetapan Izin Lingkungan sebagai Keputusan Tata Usaha Negara dan Sanksi bagi Pelaku Usaha yang Melanggar Izin Lingkungan berdasarkan PP No. 27/2012

Bagaimanakah perbedaan Izin Lingkungan dengan AMDAL dan UKL-UPL yang telah ada sebelumnya?

Dibaca: 534 Tanggapan: 0
  • Share:
PDF  Print  E-mail
https://i1.wp.com/images.hukumonline.com/frontend/lt4f704b1741481/lt4f7ac2dd1f69d.jpg

Seminar terkait PP No. 27/2012 tentang Izin Lingkungan

 

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya pada tanggal 23 Februari 2012, telah ditetapkan Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan (PP No. 27/2012). Dalam peraturan yang mencabut Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (PP No. 27/1999) tersebut, izin lingkungan menjadi penentu bagi pelaku usaha yang ingin mendirikan usaha. Sehingga, tanpa izin lingkungan maka izin usaha tidak akan diberikan.

Jika sebelumnya Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) sifatnya hanya rekomendasi, dengan PP No. 27/2012 maka AMDAL menjadi syarat mutlak untuk mendapatkan izin lingkungan. Bahkan, pelanggaran atas izin lingkungan tersebut diancam dengan sanksi administratif. Hal tersebut didasarkan pada ketentuan dalam PP No. 27/2012, yang menyebutkan bahwa izin lingkungan yang dikeluarkan oleh Menteri atau Pemerintah Daerah merupakan Keputusan Tata Usaha Negara (KTUN). Salah satu dampaknya adalah pelaku usaha dipastikan akan menerima sanksi administratif bila melanggar Izin Lingkungan, bahkan sampai pencabutan izin lingkungan.

Sanksi pencabutan izin lingkungan tersebut berdampak sistemik, karena seperti dijelaskan sebelumnya, izin lingkungan merupakan syarat mutlak dari adanya izin usaha. Bukankah hal tersebut berarti pelanggaran izin lingkungan dapat berakibat dicabutnya izin usaha? Hal tersebut membuat PP No. 27/2012 ini dapat dilihat sebagai upaya pembatasan atau pengetatan dari pemerintah dalam pemberian izin usaha.

Selain itu, dalam PP No. 27/2012 juga diatur tentang peran serta masyarakat dalam penyusunan dokumen untuk izin lingkungan. Sekurang-kurangnya terdapat 3 (tiga) kali kesempatan bagi masyarakat untuk berpartisipasi dalam penerbitan izin lingkungan tersebut. Namun, belum jelas seperti apakah peran masyarakat tersebut pada praktiknya, dan masih diperlukan penjelasan lebih lanjut melalui peraturan menteri.

Sehingga, dapat dikatakan bahwa PP No. 27/2012 ini memunculkan beberapa pertanyaan, khususnya terkait dengan penetapan izin lingkungan sebagai KTUN. Bagaimanakah perbedaannya dengan AMDAL dan UKL-UPL yang telah ada sebelumnya? Lalu, bagaimanakah dengan AMDAL dan UKL-UPL yang telah ada sebelum PP No. 27/2012 ini? Apakah tetap dikategorikan sebagai izin lingkungan dan dianggap sebagai KTUN? Lalu, perusahaan dalam kategori apa sajakah yang perlu memiliki izin lingkungan? Selain itu, dalam PP No. 27/2012 ini juga dikatakan setiap izin usaha harus memiliki izin lingkungan, tanpa ada ketentuan bahwa usaha tersebut harus memiliki dampak penting terhadap lingkungan atau tidak.

Selain itu, yang tidak kalah penting adalah ketentuan dalam Pasal 53 yang mensyaratkan setiap pemegang izin lingkungan menyediakan dana penjaminan untuk pemulihan fungsi lingkungan. Sebenarnya, seperti apakah mekanismenya dan bagaimanakah pengaturan terkait dana penjaminan tersebut?

Melihat permasalahan-permasalahan di atas, diperlukan sebuah pemahaman yang menyeluruh dari para pelaku usaha dan pihak-pihak lain yang terlibat dalam berbagai bidang usaha di Indonesia khususnya yang berdampak bagi lingkungan, agar terdapat kejelasan mengenai langkah-langkah terbaik yang dapat ditempuh dalam menyikapi perubahan yang muncul dari PP No. 27/2012 tersebut. Untuk itulah, hukumonline.com didukung oleh Assegaf Hamzah & Partners – AHP akan mengadakan Seminar “Implikasi Penetapan Izin Lingkungan sebagai Keputusan Tata Usaha Negara dan Sanksi bagi Pelaku Usaha yang Melanggar Izin Lingkungan berdasarkan PP No. 27/2012”.

Pembicara:

  • Imam Hendargo Abu Ismoyo* (Deputi Bidang Tata Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia)
  • Mas Achmad Santosa (Pakar Hukum Lingkungan, Dewan Pembina Indonesian Center for Environmental Law – ICEL)
  • Yogi Sudrajat Marsono (Assegaf Hamzah & Partners – AHP)

*masih dalam konfirmasi

Waktu & Tempat Kegiatan:

Kamis, 19 April 2012

08.30-13.00

Aryaduta Hotel, Jalan Prapatan 44-48, Jakarta

 

Investasi:

Umum : Rp. 1.100.000

Early Bird, pembayaran sampai dengan 5 April 2012: Rp. 990.000

Pelanggan hukumonline.com: Rp. 880.000

*Dapatkan group discount untuk 3 (tiga) atau lebih peserta dari 1 (satu) perusahaan (dalam 1 (satu) transaksi pembayaran)

Fasilitas:

Materi, notulensi, sertifikat, coffee break, dan lunch

 

Pendaftaran:

Download formulir pendaftaran di sini.

Kirimkan melalui faksimili (021)8370 6156 atau email: talks@hukumonline.com

Pendaftaran Peserta SEMINARdengan cara transfer biaya investasi ke rekening :

BCA Cabang Menara Imperium

an. PT Justika Siar Publika Nomor: 221 – 3028– 707

 

Contact :

Irfan Maulana (021) 8370 1827 atau email: talks@hukumonline.com 

 

LIMITED NUMBER OF SEATS AVAILABLE – FIRST COME, FIRST SERVED!

GoogleMaps/KSPAceh

 

TERKAIT:

 

BANDA ACEH, KOMPAS.com – Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) yang menolak gugatan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Aceh atas pemberian izin pembukaan lahan perkebunan di area lahan gambut Rawa Tripa, Nagan Raya, bertentangan dengan program pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi (REDD/Reduction of Emissions from Deforestation and Degradation).

“Indonesia menggembar-gemborkan penurunan emisi melalui moratorium di depan mata internasional, tetapi di lapangan tidak ada fakta pendukungnya. Lahan hutan gambut yang semestinya dilindungi justru diizinkan dibuka menjadi lahan perkebunan sawit,” ujar Direktur Walhi Aceh, TM Zulfikar, Selasa (3/4/2012) di Banda Aceh.

Ketua Satuan Tugas Reduction of Emissions from Deforestation and Degradation (REDD), Kuntoro Mangkusubroto, lanjut Zulfikar, berkali-kali di depan forum internasional memastikan akan menjadikan moratorium pembalakan hutan sebagai cara untuk mengurangi emisi. Presiden Yudhoyono pun menetapkan pengurangan emisi sebesar 26 persen.

“Kalau seperti ini mengelola hutan, target itu hanya menjadi lelucon saja,” kata TM Zulfikar.

Putusan PTUN tersebut juga akan mengancam dana sebesar 1 miliar dollar AS dari Pemerintah Norwegia, yang dijanjikan untuk Indonesia. Masyarakat internasional sudah terbuka matanya bahwa Indonesia ternyata tidak memenuhi komitmen moratorium pembalakan hutan.

Sebanyak 25.205 orang dari seluruh dunia, lanjut Zulfikar, telah meneken petisi penyelamatan hutan Rawa Tripa dalam kurun waktu kurang dari seminggu. Petisi ini dikirimkan langsung kepada Indonesian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Ketua Satgas REDD+ Kuntoro Mangkusubroto, Pimpinan Satgas REDD+ dan working group Mas Ahmad Santosa, Dubes Norwegia untuk Indonesia, Kapolri Jenderal (Pol) Timur Pradopo, Menhut Zulkifly Hasan, Menlu Marty M Natalegawa, dan Tim Investigasi Bank Dunia.

Seperti diketahui, PTUN Banda Aceh akhirnya menolak gugatan Walhi Aceh, yang meminta pencabutan Surat Izin Gubernur Aceh untuk PT Kalista Alam tentang pembukaan lahan perkebunan seluas 1.605 hektar di kawasan hutan rawa gambut Tripa, Nagan Raya, Aceh.

Penolakan tersebut disampaikan majelis hakim yang diketuai Barmawi dalam sidang di ruang sidang PTUN Banda Aceh, Selasa ini. Alasan penolakan adalah PTUN Banda Aceh tidak berwenang memeriksa perkara gugatan tersebut. Penggugat pun diminta membayar biaya perkara Rp 162.000.

“Penyelesaian sengketa oleh pihak-pihak berperkara harus terlebih dahulu ditempuh jalan musyawarah di luar pengadilan. Hal ini sesuai dengan Undang Undang 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,” kata Barmawi dalam putusannya.

Sumber: Kompas, 3 April 2012

This content is password protected. To view it please enter your password below:

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Thursday, 15 March 2012 11:02

Written by AntaraNews.com

PDF
Share54
There are no translations available.

 

 

Jakarta – Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) menilai, penerapan pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan (Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation/REDD+) hanya sebatas proyek, dan bukan pada penyelamatan hutan dan pengelolaan lingkungan yang berkeadilan.

“Walhi menilai sejauh ini, para pelaku dan pendukung REDD+, tidak memahami kondisi degradasi hutan dan lingkungan yang terjadi, konteks REDD+ hanya sebatas sebuah proyek dengan uang besar bukan pada bagaimana menyelamatkan hutan,” kata Manajer Advokasi Hutan dan Perkebunan Skala Besar Eksekutif Nasional Walhi, Deddy Ratih di Jakarta, Kamis.

Menurut Deddy, REDD+ mengabaikan prinsip Free Prior and Informed Consent (FPIC) yaitu instrumen dalam hukum Internasional untuk melindungi hak-hak orang atau komunitas yang potensial terkena pengaruh suatu proyek pembangunan.

Ia mengatakan, pada proyek-proyek REDD+ tidak ada penyampaian awal tentang rencana proyek tersebut sebelum suatu daerah ditetapkan untuk menjadi daerah proyek percontohan REDD+.

“Hak untuk mendapatkan informasi yang memadai serta hak untuk melakukan ketidaksepakatan atas sebuah projek REDD+ di suatu daerah sampai sejauh ini tidak pernah diakomodasi dalam berbagai aktivitas penetapan sebuah kawasan `pilot project` REDD+,” katanya.

Ia mengatakan, prinsip keadilan ekologis adalah memastikan adanya ruang-ruang produktif rakyat dengan keadilan distribusi lahan untuk masyarakat, adanya ruang-ruang penyokong sumber-sumber kehidupan rakyat serta terjaminnya akses dan kontrol rakyat atas sumber daya alam tidak menjadi salah satu hal yang diperhatikan.

Ia menambahkan, pelaku dan pendukung REDD+ memandang sebagai sebuah cara untuk mendapatkan uang dengan menjadikan pasar sebagai target utama, penyelamatan hutan menjadi target.

Permasalahan degradasi akut hutan Indonesia disebabkan konversi hutan menjadi kawasan non hutan tidak menjadi salah satu pemikiran penting, demikian juga emisi akibat dari praktek buruk pengelolaan lingkungan mulai dari penggunaan kawasan-kawasan ekologi penting seperti rawa gambut, taman nasional dan hutan lindung menjadi kawasan perkebunan besar dan tambang, katanya.

“Contoh seperti kasus Weda Bay, tambang di kawasan hutan lindung yang disokong oleh Bank Dunia melalui MIGA, lembaga penjaminan investasi yang dimiliki oleh Bank Dunia,” ujar Deddy. Kasus lainnya adalah pembiaran terhadap pembangunan perkebuanan kelapa sawit skala besar di Rawa Tripa, Aceh. Maka diyakini proyek REDD+ tidak akan pernah menurunkan emisi dan tetap meningkatkan pemenuhan bahan baku industri ekstraktif, katanya.

Sumber ::http://www.antaranews.com/berita/301553/walhi-redd-cuma-proyek

http://www.antaranews.com/berita/300796/perpres-tata-ruang-pulau-kalimantan-perlu-ditinjau

Sabtu, 10 Maret 2012 21:52 WIB | 2535 Views

Bogor (ANTARA News) – Peraturan Presiden nomor 3 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan disinyalir dapat memperluas ancaman keutuhan kawasan hutan di Kalimantan Tengah, sehingga perlu ditinjau kembali.

“Pemerintah harus meninjau kembali peraturan tersebut sebelum kerusakan hutan semakin meluas,” kata Hapsoro Direktur Forest Watch Indonesia (FWI) dalam surat elektroniknya kepada ANTARA News, Sabtu.

Ia menjelaskan, dua Lembaga swadaya masyarakat (LSM-red) pemantau hutan mensinyalir terjadinya ancaman yang semakin besar terhadap keutuhan kawasan hutan di Kalimantan Tengah menyusul dikeluarkannya Perpres nomor 3 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan.

Pada tanggal 5 Januari 2012 lalu, telah terbit sebuah peraturan baru yang mengatur rencana penataan ruang untuk lingkup pulau.

Rencana penataan ini diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 3 tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan.

Berdasarkan peraturan tersebut, disebutkan adanya batas minimal perlindungan Kawasan Konservasi dan Kawasan Lindung bervegetasi sebesar 45 persen dari luas Pulau Kalimantan.

“Tidak hanya batas minimal kawasan yang harus dilindungi, peraturan tersebut juga menyebutkan adanya upaya rehabilitasi kawasan hutan yang terdegradasi, termasuk didalamnya bekas pertambangan dan menjadikan Pulau Kalimantan sebagai Paru-Paru Dunia,” katanya.

Namun, lanjut dia, peraturan ini menghilangkan status Hutan Produksi Terbatas (HPT) yang berada pada Kawasan Hutan Negara.

Menurut dia, kehilangan status ini ternyata berimplikasi pada ancaman deforestasi yang lebih serius di Provinsi Kalimantan Tengah.

Ancaman ini disinyalir terjadi berdasarkan analisis yang dilakukan oleh FWI dan Telapak terhadap Lampiran 2 pada Peraturan Presiden tersebut.

“Dalam analisanya, kedua organisasi pemantau hutan ini menemukan adanya kehilangan hutan seluas 3,32 juta hektare” yang sebelumnya dikategorikan sebagai Hutan Produksi Terbatas,” katanya.

Lebih lanjut Hapsoro mengatakan, sekalipun areal seluas ini tidak sepenuhnya berhutan, namun sebagian besarnya masih berupa tegakan hutan alam.

Berdasarkan laporan Potret Keadaan Hutan Indonesia yang dirilis pada bulan Juli 2011 lalu, FWI telah melaporkan bahwa provinsi Kalimantan Tengah adalah provinsi dengan tingkat deforestasi terbesar di Indonesia.

“Setidaknya hutan-hutan di provinsi ini telah hilang sebesar 2 juta hektar pada periode tahun 2000 hingga 2009,” ujarnya.

Menurut Hapsoro, kehilangan hutan ini terjadi di hampir seluruh tipe ekosistem hutan, termasuk diantaranya 490 ribu hektar hutan yang berada di atas ekosistem gambut.

“Kami telah menyampaikan terjadinya kehancuran hutan dalam skala sangat besar di Kalimantan Tengah. Namun beberapa bulan kemudian Pemerintah justru memperparah kondisinya melalui Perpres Tata Ruang Pulau Kalimantan ini,” katanya.

Sementara itu, lanjut Hapsoro, Telapak juga telah mengeluarkan sebuah laporan berjudul “Menjambret REDD” pada bulan Juni 2011.

Laporan tersebut memaparkan bukti-bukti penggundulan hutan gambut oleh perkebunan kelapa sawit PT Menteng Jaya Sawit Perdana pada kawasan hutan yang telah ditetapkan sebagai kawasan moratorium penebangan hutan di Kalimantan Tengah.

“Komitmen Pemerintah Indonesia dalam mempertahankan hutan hanya akan menjadi janji kosong dengan keluarnya Perpres Tata Ruang Pulau Kalimantan ini,” ujarnya.

Sementara itu, Juru Kampanye Hutan Telapak, Abu Meridian mengatakan, pelajaran praktek buruk yang dilakukan oleh PT Menteng di Kalimantan Tengah seharusnya dicermati secara serius oleh Pemerintah, bukannya malah memberi ruang terjadinya penggundulan hutan besar-besaran.

“Sebagai organisasi non Pemerintah yang aktif memantau praktek-praktek pengelolaan hutan di Indonesia, FWI dan Telapak mengkhawatirkan terjadinya kerusakan hutan yang semakin meluas di Kalimantan Tengah,” katanya.

“Kami meminta Pemerintah untuk segera meninjau ulang Peraturan Presiden Nomor 3 Tahun 2012 ini, karena berpotensi besar mengancam keberadaan hutan-hutan yang tersisa di provinsi tersebut,” tambahnya.

(KR-LR)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2012